Oleh: Pdt. Nanang
PDFPrintE-mail

MENANAMKAN KEBENARAN DAN KEJUJURAN Amsal 22:1-6

 

“Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari jalan itu.”

(Amsal 22:6)

 

Sangat menarik jika kita perhatikan tingkah-laku anak kecil. Ada seorang ibu sedang melatih anaknya untuk belajar berjalan. Anak kecil itu belum mantap untuk berdiri. Ia memegangi tepi meja, mulailah merayap berjalan mengelilingi meja itu. Tiba-tiba anak kecil itu terjatuh dan kepalanya membentur kaki meja itu. Ibunya sontak kaget. Segera ia merangkul anaknya yang sedang menangis. Apa yang kemudian dilakukan si ibu? Ibu itu memukul meja dan berkata, “Meja jahat telah membuat kamu jatuh! Sudah diam, mama sudah pukul meja itu!” anak kecil itu segera berhenti menangis dan kini tertawa lagi.

 

            Praktis dan singkat. Si anak berhenti menangis dan ceria kembali. Namun, tanpa sadar orang tua sedang mengajarkan kepada anaknya untuk melampiaskan kekesalan dan mengalihkan kesalahan kepada pihak lain. Anak belajar membalas dendam dan mencari kambing hitam. Tidaklah mengherankan kalau pada saatnya nanti anak itu akan tumbuh dengan nilai-nilai didikan seperti itu. Kita saksikan sekarang ada banyak orang tumbuh dengan jiwa balas dendam, tidak jujur dan selalu mencari pihak lain yang dapat dijadikan kambing hitam bila ia melakukan kesalahan.

 

            Penulis Amsal mengingatkan kepada setiap orang dewasa untuk mendidik orang-orang muda dengan jalan yang patut baginya. Artinya, mengajarkan kebenaran dengan seutuhnya. Setiap orang tua berkewajiban menanamkan nilai-nilai kebenaran itu tidak cukup dengan ucapan. Melainkan dengan seluruh aspek kehidupannya.

 

 

REFLEKSI:

Buah dari ajaran yang salah tidak pernah menghasilkan tindakan yang benar

 

 

 

KUNJUNGI  JUGA  SITUS  :

 

              Logo Ukrida